Date Archives Juni 2019

Cacat Logika

Orang-orang pengen berbuat baik, tapi kadang — bahkan sering — caranya itu salah.

Selama gua belajar buat persiapan UTBK/SBMPTN di Zenius, ada satu pernyataan yang melekat banget di otak gua. Kira-kira begini “Orang sebenarnya ingin berbuat baik, kira-kira 90% orang di dunia ini ingin melakukan kebaikan, namun sering salah caranya“.

Pernyataan tersebut gua denger dari mentor Zenius pas lagi belajar bagian logika dan cara berpikir yang baik dan benar. Sampe selesai belajar, kata-kata itu terus terngiang di otak dan karena gua pikir bener dan emang bener.

Ini adalah sebuah cacat logika yang paling sering gua temuin sehari-hari. Sering banget. Contoh yang paling kecil deh, ortu itu kadang ngelarang ini itu kan? Lo tau tujuan mereka baik, tapi caranya itu salah. Nah itu yang gua maksud, mau berbuat baik tapi caranya salah.

Cacat logika itu merugikan orang yang mau diberi kebaikkanya. Contoh lagi kali ini pake cerita. Ada orang mau buat bisnis makanan, dia buat lah makanannya dan tetanggananya disuruh cobain. Tetangganya itu boong bahwa makanan yang dibuat orang ini enak tapi sebenernya nggak enak.

Si tetangga ngomong enak dan boong itu demi agar Si orang yang mau buat bisnis makanan ini seneng. Tujuannya baik, biar seneng. Karena dibilang enak, akhirnya usahanya mulai dibangun. Tapi beberapa bulan kemudian, usaha tersebut bangkrut karena emang masakan orang ini sebenernya nggak enak.

Gara-gara Si tetangga boong yang tujuannya baik, eh malah berujung kebangkrutan usaha orang tersebut. Sedih sekali. Tapi kadang susah ngebedain antara cacat logika atau emang murni mau buat jahat. Makanya penting buat ngomong apa adanya.

Kira-kira cukup ya penjabaran gua di atas? Jadi menurut gua jarang orang bener-bener jahat, yang ada ingin berbuat baik tapi sering caranya itu salah.

Selamat Pakde!

Teruntuk Pakde Jokowi,

Dari kami semua rakyat Indonesia, yang dukung Pakde doang.

Selamat atas terpilihnya kembali Pakde menjadi presiden Indonesia. Nggak kerasa, sudah 5 tahun Pakde menjabat, rasanya waktu begitu cepat. Hasil jerih payah Pakde dan para kabinet Pakde sudah mulai terasa. Walau banyak juga yang nggak suka, tapi Pakde selalu sabar dan terus menjalani tugas dengan sangat baik. *Udahan lebaynya

Walau kadang, sebagai orang terpelajar, gua dan para pendukung Pakde lainnya mendapati ada kekeliruan pada langkah Pakde. Tapi mengkritik sosok Pakde yang sudah kita dukung mati-matian sampe belain balesin komen berantem di medsos tiap hari, jelas itu namanya bunuh diri eksistensial.

Bayangin aja, ada banyak pendukung kubu sebelah menyambut postingan dan komentar kita dengan penuh gairah. Semacam menerima lemparan bola lembut dari kita, dan di-smash balik dengan sekuat tenaga oleh mereka ke muka kita. Duh.

Mereka itu masya allah banget. Di balik pimpinan Habib yang tak kunjung pulang, pasti mereka teriak “Tuuuuh kan? Apa gw bilaaang?! Jokowi antek asing! Mana kerjanya cuma ngumpet di ketek Si Emak pula!” Atau, “Nah! Sekali lagi Jokowi menjilat ludah sendiri!! Ooo.. itu to yang kalian puja-puja macam nabi??” dan sebagainya seterusnya.

Tapi untungnya sekarang udah jarang yang begitu, kalo masih ada ampun deh. Tapi dari semua ledekkan yang dilontarkan pendukungnya prabowo, yang paling g*bl*k itu mereka berandai-andai “Ah, andai Pak Prabowo yang jadi pemimpin kita, pastilah…. anu, anu, anu.”

Kita pun jadi ngebet menjawab, “Yeee, kalau Prabowo yang presiden, bakalan lebih parahh!! Emang dia bisa ngadepin tuntutan konsesi politik dari media besar yang selama ini bela dia mati-matian semacam punya Bakrie? Kalau Bakrie ngambek trus ngancam berbalik menentang, apa Prabowo berani? Belum lagi PKS, yang getolnya tiada tandingan itu? Apa bisa Prabowo menolak itu semua? Ha?!”

Kalau kita sudah jawab begitu, kita dan mereka jadi sama-sama g*bl*k. Kenapa? Jelas dua-duanya nggak bisa dibuktikan, karena cuma “andai”. Lalu apa yang bisa diperdebatkan dari sebuah “andai”? Ini kan mirip kalau ada brondong songong bilang, “Ah, andai gue mau, tuh cewek udah pasti takluk sama gue. Cuma yaaa guenya yang enggak mau..” Noh, mau dijawab gimana, coba?

Tapi udah lah yaa. Harap maklumi dan pahami aja ngeledek-ngeledek gitu udah jadi jatah hak eksklusif cebong dan kampret. Beneran. Ini emang mekanisme alam yang adil.

Begini maksud gua. Waktu Jokowi menang, kita seneng bukan main, pesta sejadi-jadinya. Itulah hak eksklusif kita. Sementara pendukung Prabowo nangis darah dan nggak doyan maem semingguan. Jadi ya fair-fair aja kalau sekarang gantian.

Jadi, stop lah ngeluh karena dibuli. Itu udah konsekuensi kita karena mendukung salah satu capres, dan capres kita menang. Toh semisal Prabowo yang menang, kita yang pasti menikmati hak mem-buli. Yakin deh. Kalau kalian nggak siap dengan risiko pertaruhan semacam ini, mending dari dulu safe playing aja kayak gua. Dari awal sinis sama semua capres, jadi siapa pun yang menang ya tetap aman-tenteram-sentausa heuheuheu.

Ngucapin selamat di awal doang lo… Salam dua jari, eh maksudnya salam sejahtera!