Antara Serius dan Tidak

Resah resah resah… di otak gua. Gua seperti ketinggalan jauh akan sesuatu. Berkaca dari teman gua yang “punya media” sendiri — walaupun kayaknya dia cuma mangut-mangut dan terima jadi — di mata gua dia keren. Punya anak buah sendiri, ngegaji mereka, walaupun tanggung jawabnya juga besar.

Dan gua? Hahahaha, gini-gini aja nggak sih? Atau emang males gua-nya ya, walau ada aja gitu orang aneh (baca: pengunjung blog gua yang keren) setiap hari yang baca tulisan gua di blog ini. Ya walau nggak setiap hari ada, tapi ada aja lah.

Tuh liat, siapa juga yang mau buka blog mati kayak gini?

Nah, gua ada cerita menarik nih.

Rabu kemarin, gua dan teman-teman nonton acara Mata Najwa live. Tahu kan? yang bahas PSSI itu. Gua dan teman-teman gua diharuskan datang sebelum jam 4, gua nggak ngerti kenapa, padahal acaranya itu jam 8 malam, katanya absen dulu. Ah yasudah, gua jalan dari jam 3 naik gojek, dan kampretnya nih si abang gojek ini nurunin gua di studio trans yang bukan acara Mata Najwa. Akhirnya gua terpaksa pesen gojek lagi kan buat ke seberang jalan.

Sampai di sana udah ada beberapa teman gua yang datang, langsung aja gua samperin mereka. Kami bincang-bincang sambil nunggu absen. Lama di luar, akhirnya kami disuruh nunggu di dalam — kayaknya petugasnya tahu kami datang terlalu cepat — biar sekalian absen. Kami belum begitu akrab satu sama lain, apalagi gua yang orangnya susah berbaur dengan cepat. Kami berbincang-bincang seputar jurusan, kenapa ambil jurusan dan universitas ini. Padahal udah setengah semester, masih aja bahasannya itu.

Di suatu momen gua dan Azil lagi berdiri berdua, gua lupa awalnya kita bahas apa, tapi gua dan Azil memutuskan untuk bikin media sendiri. Kayaknya awalnya bahas podcast deh. Nah karena kami sering banget kan berbincang-bincang mengenai suatu hal, makanya mendingan saat kita lagi ngobrolin sesuatu itu sambil di-record dan di-publish. Kalian tahu nggak ide nama podcastnya? PNTK Podcast. Ya benar, P*NTEK. Hahahaha. Gua nggak habis pikir kenapa bisa nama podcastnya itu, dan juga nama gua dan Azil itu saat lagi ngisi podcastnya disamarkan menjadi K*NTL dan M*K.

Sampe-sampe kami (gua dan Azil) berencana melakukan kolaborasi dengan Narasi TV, gila nggak tuh. Tapi ini semua hanya candaan. Walau begitu, karena membahas semua itu dan banyak perencanaan ngawur, gua jadi banyak tahu apa yang mau gua lakukan kedepannya untuk membangun sebuah media atau lebih tepatnya melanjutkan ajireza.com ini?

Minggu-minggu terakhir ini juga gua udah mulai mikirin gimana biar ajireza.com gua ini jadi besar. Jujur, gua bener-bener solo player, ngebangun semua ini sendiri. Udah baca kan postingan pertama gua di ajireza.com baru ini? Kalo belum yuk dibaca Sebuah Awalan?. Di situ pokoknya lu bakal tahu gimana gua ngebangun semua ini sendirian. Gua sebenernya capek, tapi gimana ya, ambisi gua terlalu besar. Alasan temen-temen gua nggak mau gabung jadi tim adalah karena namanya. Benar, AJIREZA.COM. Karena nama gua.

Gua juga kayaknya kalau ditawarin hal serupa sama orang lain juga bakal nolak deh. Tapi kalau yang nawarin teman dekat, kenapa nggak? Jadi sekarang gua ini lagi bimbang, lagi galau, mau buat media dengan nama lain atau lanjutin Ajireza.com ini, menurut kalian gimana?

(Visited 2 times, 1 visits today)

6 Comments

  1. Idam 1 November 2019 at 7:38 pm

    Mantab, jelas, padat dan terpercaya

    Reply
  2. Fery 1 November 2019 at 7:47 pm

    Temen gua nih yg nulis, mantapp

    Reply
  3. Dani-sviel 1 November 2019 at 7:59 pm

    Kalo masih mau berjuang sendiri, bikin aja post berisi jadwal update. Misalnya 1 minggu sekali, 2 minggu sekali, dsb. Karena lu solo di sini dan waktu luang lu jg gk terlalu banyak, jadi jangan maksa buat upload cepet.

    Kalo mau nyerah berjuang sendiri, lu back up data dari blog ini, lu simpen, trs blog ini lu hapus. Tapi, sebelum itu lu harus udh punya tim buat bikin blog yang “hidup”. Kalo semuanya udh terkumpul, kan biasanya kalo di blog bersama ada jadwal post setiap anggotanya tuh. Nah, yg pertama lu upload adalah pengenalan diri lu dan blog yg pernah lu pegang, serta lu pengen me-reupload beberapa post dari blog lama lu ke blog yg baru itu. Dan tentunya temen setim lu sebelumnya jg terima kalo lu mau post begitu.

    Kalo mau sendiri, ya gitu, gk perlu cepet, yang penting berkualitas. Waktu luangmu gk banyak kan saat ini? Nah, nanti kalo waktu luangmu udh banyak dan bisa konsisten post lebih cepet, misalnya awal mulai 1 post/2 minggu jadi 1 post/minggu. Jangan mikir “Gw harus upload terus nih biar makin rame”. Gk ada salahnya sih sebenarnya, cuma sayang aja. Kalo nanti misalnya jadwal upload lu berantakan/gk konsisten serta post lu doang banyak tapi yg berkualitas dikit.

    Jangan lupa minta dukungan temen2 lu, setidaknya buat nge-share apa yg ada di/aktifitas blog lu ke sosial media mereka. Ini berlaku solo maupun tim. Karena, ya…sosmed ada dan banyak hal yg viral lewat sosmed. Kenapa gk dimanfaatin? Apalagi kalo punya temen ADM (Artis Dunia Maya), jadi lebih asik, kan?

    Sepertinya sekian dulu pendapat dari gw. Jujur, minat literasi gw lagi ada di dasar. Jadi gw jg sebenernya males baca post yg isinya tulisan doang, kecuali kalo emang lagi butuh. Kurang dan lebihnya mohon maaf, terima kasih.

    Reply
  4. Hafidz Ramadhan 1 November 2019 at 8:49 pm

    Maju terus , kami di belakang siap membantu ,bilang saja apa yang harus di lakukan!

    Reply
  5. Hino 1 November 2019 at 9:38 pm

    Lanjutin bro, tenang ‘God always with good guy’

    Reply
  6. Sans 1 November 2019 at 10:57 pm

    Hai Hendra. Menurut gue, itu semua tergantung lu ndra. Kalo lu niat dan mampu bikin sendiri, let’s do it. Tapi kita kan ga tau gimana kedepannya, mending lu bikin dua aja ndra. Pertama, blog lu ini. Kedua, blog sama partner lu. Itu kalo lu mau ribet ya wkwk

    Reply

Leave A Comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *