Dear Friend, Dear Me

Udah lama banget nggak update di blog ini, sibuk sama blog utama soalnya. Eh tapi emang mana yang utama ya? Gua sendiri nggak tau. Tapi nggak ada sih yang utama, pasti ada aja momen-momen di mana kita mengabaikan apa yang kita anggap “utama”. Sekalipun kita dipaksa buat selalu tertuju pada yang utama. Nggak, nggak akan bisa.

Sebenernya udah banyak banget keresahan dalam diri gua semenjak terakhir nulis di blog ini. Tapi kayaknya keresahan itu seperti menguap. Jadi yaa, yaudah deh, mungkin udah basi juga kalo mau dibahas sekarang.

Oiya, sekarang kan bulan-bulan kelulusan sekolah. Salah satu temen deket gua lulus tahun ini. Kasian nggak sih lulus di saat keadaan seperti ini? Mau cari kerja juga susah. Udah sering banget gua tanya mau kuliah apa kerja. Dia selalu jawab maunya kuliah, tapi gimana, modal gua cuma ini. Yang dimaksud modal itu keahlian.

Dia jago dalam bidang olahraga, tapi biasa aja dalam bidang pengetahuan. Dia juga sempet nanya-nanya beasiswa yang nerima prestasi dari cabang olahraga. Ya tau kan kalo orang nggak kuliah, terus dari keluarga biasa aja, nggak ada modal, belum tau ilmu ekonomi atau manajemen uang, terus mau langsung kerja dan jadi pegawai biasa. Sampe dapet wahyu dari Tuhan dulu baru bisa dia hidupnya di atas rata-rata.

Apalagi di Jakarta, yang rata-rata pendapatan orang-orangnya itu lumayan besar, mungkin 2x lipat UMR. Aduh pokoknya banyak banget parameternya deh. Intinya kalo hanya lulusan SLTA terus nggak ada modal (uang untuk usaha) dan skill yang bayaranya mahal, agaknya susah buat hidup “enak”. Ya gua tau enak itu relatif, tapi banyak uang dan hidup tenang, apa itu bukan enak?

Terus juga gua suka kesel banyak yang mulutnya enteng dan bilang “sekarang mah nyari duit gampang, ada internet”, “jadi youtuber aja, langsung kaya”, “trading forex online lah” dan lain-lainya dah. Padahal yang ngomong begitu belum buktiin omongannya sendiri kalo hal-hal yang dia sebut itu bakal cepet atau ngasilin uang banyak. Dalam kenyataannya semua itu nggak gampang.

So, teruntuk teman gua. Semoga omongan lu tentang gap year dan mau kuliah tahun depan tercapai. Gua bakal bantu lu selalu. Semoga kita semua jadi orang yang kita mau, semangat!

Liburan COVID-19, Ajang Malas-malasan

anak kucing, binatang, cakar
kocheng

Setelah lama nggak nulis di blog ini, akhirnya gua muncul lagi. Sebenernya dari kemarin emang udah gereget banget mau nulis banyak hal. Tapi ya begitu lah, kalian pada tau kan hehe.

Emang apaan? Writer’s block?

Gua nggak percaya sih ya sama konsep wb (writer’s blcok) ini. Asal kalian tahu aja ya, ide mau nulis apa tuh terus menerus ada dan muncul. Tapi waktu munculnya itu nggak selalu tepat, lagi mandi tiba-tiba kepikiran mau nulis ini, lagi buang air kepikiran, mau tidur juga kadang kepikiran.

Berharap nanti inget waktu buka laptop, eh ternyata malah hilang terbawa angin. Bukannya buntu mau nulis apa, tapi lupa mau nulis apa. Hadeuh. Ini pandangan gua ya, nggak semua orang punya pandangan yan sama.

Ya kenapa nggak dicatet aja?

Maunya sih dicatet, tapi sering banget sok bakal inget. Lagian juga nggak di semua kondisi gua bawa pulpen dan catatan atau hp kan. Masa lagi mandi terus kepikiran mau nulis apa, gua ambil kertas sama pulpen, basah iya.

Ah udah deh curhatnya, nanti malah kelupaan mau bahas apa hohoho.

Jadi kita semua kan lagi social distancing, lagi self quarantine, lagi isolasi diri — gampangnya liburan — dari aktivitas sehari-hari. Kita disuruh berada di rumah dulu untuk beberapa waktu kedepan sampai ada pemberitahuan lebih lanjut karena bencana-pandemi-covid19 ini. Bahkan UN sampai ditunda lalu ditiadakan kan.

Gua juga sebagai mahasiswa diliburkan oleh pihak kampus karena pandemi ini. Walau awalnya KEMENAG — Ke-fckng-nag, astagfirullah wkwk — bilang bahwa kampus islam tidak libur, akhirnya diliburin juga. Bukan libur sih tepatnya, tapi kuliah di rumah.

Jujur, gua itu paling betah di rumah dan menyendiri. Tapi dengan tugas? NO. Malah jadi jenuh banget banget banget di rumah terus ada tugas dari kampus juga. Mending deh kalo diskusi di grup WhastApp atau virtual meeting. Ini malahan dikasih tugas. Sumpah jadi nggak betah banget di rumah.

Yang kalo di rumah biasanya leye-leye, males-malesan seharian. Ini ada tugas. HUAAA MAU KABUR RASANYA.

Sebenernya nggak baik juga males-malesan terus. Kita sebagai manusia harus tetap melatih tubuh, mereganggkan otot-otot dan berpikir. Muehehehe. Gua nggak selalu males-malesan kalo di rumah, gua mah baca, denger podcast, nonton film, kadang main game (kadang ya).

Tapi ada hikmahnya nggak sih di balik semua ini? Gua kan denger podcastnya Deddy Corbuzier yang 3 2 1 close the door itu. Di China — ini berdasarkan omongan Deddy ya, gua belum cek lagi kebenarannya — setelah keadaan membaik dan self-quarantine selesai, banyak pasangan yang malah cerai.

Jadi mana hikmahnya? Mungkin bagi beberapa orang mereka jadi bisa lebih dekat dengan pasangan atau keluarganya, yang tadinya disibukan aktivitas sehari-hari, karena ada pandemi covid19, mereka jadi bisa bersama terus. Tapi kenapa bisa banyak yang cerai gitu ya? wkwk.

Sehat terus ya!

Eh tapi yang mau gua sampaikan nih sama kalian, jangan males-malesan di rumah. Serius. Nggak baik nggak bagus, udah banyak kan yang bahas tentang efek males-malesan. Kalo kalian belum tau coba baca deh, googling gitu.

Setidaknya kalian nonton film atau drama, alih-alih dapet hiburan, juga nambah wawasan kan. Jangan push rank mobile legend terus. Tapi ya kembali lagi, itu hak kalian, salah atau nggak, nggak ada yang salah. Bagaimana kalian menikmati self quarantine ini aja.

Jadi ini lah tulisan gua setelah lama nggak nulis. Oiya gua juga lagi sibuk ngebangun blog, rencananya sih ajireza.com juga mau diubah lagi. Dan blog ini bakal gua pindahin ke subdomain blog.ajireza.com. Tapi masih rencana, semoga semuanya bisa gua matengin dan gua eksekusi.