Awal Mula Jadi Parttimer di Kafe

Hari ini langsung mulai kerja ya..

Di akhir semester 1 ini gua bener-bener banyak banget nganggur di rumah. Kampus gua harusnya liburnya tanggal 15, tapi karena kami sekelas ingin cepat-cepat libur, jadinya minta UAS dipercepat ke semua dosen. Yaa walaupun ada beberapa dosen yang materinya belum selesai, kami beberapa orang di kelas tetep maksa UAS.

Info: Di UIN itu UAS bisa diminta dan nggak harus serentak, mau duluan kek mau belakangan ikut kelas lain kek, yang penting materi udah selesai. Soalnya, berdasarkan cerita temen-temen gua yang kuliah di berbagai kampus, mereka UAS itu macam ujian waktu sekolah.

Setelah beberapa mata kuliah udah UAS, jadi bolong-bolong kan tuh hari masuknya. Gua jadi banyak ngaggur dan ngabisin uang doang kerjaannya. Main, makan, tidur, repeat. Karena banyak ngaggur, gua memutuskan untuk cari kerja, apapun itu terutama barista.

Gua browsing kafe-kafe di sekitaran rumah gua dan kontak yang bisa dihubungin.

  1. KO;SE, gua cukup sering nongkrong di sini, soalnya wifinya kenceng parah dan kopi kentelannya yang kalau diminum itu serasa lagi nelen busa. Di Kose juga ada semacam kantin gitu dan di situ banyak banget makanan yang bisa kita beli dan makan di dalem kafenya.
  2. Kopi amat, gua jarang banget ke sini. Pernah ke sini waktu bukber doang. Yang gua tahu di kopi amat itu kopinya agak — buat gua — mahal. Soalnya di kafe-kafe lain itu biasanya harganya 20k, di kopi amat 25k. Yaa emang si beda dikit rasanya, di kopi amat kopinya berasa banget.
  3. Trisula Kopi, ini yang paling deket dari rumah gua, jalan kaki pun sampai. Gua beberapa kali nongkrong di sini. Di Trisula cuma ada minuman, nggak ada makanan, suasananya enak walau agak sempit di dalam. Walau begitu, Trisula ini ramenya hanya di hari-hari tertentu, mungkin karena letaknya kurang strategis ¯\_(ツ)_/¯ .

Eh kok malah jadi review?

Oke, di Kose gua nggak keterima, atau lebih tepatnya nggak bisa karena udah ada yang ngisi. Di trisula waktu itu udah pernah nanya pas lagi nongkrong di situ, katanya penuh juga. Terus, gua coba tanya lagi di IG, dan nggak dibales sampai sekarang. Sombong amat.

Yang terakhir di Kopi Amat, gua WhatsApp kontak yang gua temuin di Google. Nggak lama dibales, “kita lagi butuh di kitchen”. Hmm.. daripada kelamaan nganggur, akhrinya gua ambil aja, sekalian belajar masak. Gua disuruh dateng besok jam 2 buat interview.

Keesokannya gua dateng deh jam 2 sama temen gua, dia nganterin gua. Sampai di Kopi Amat, gua pesen kopi buat temen gua (dan gua). Gua bilang ke barista yang ada di situ (Bang Maul) kalau gua mau interview dan udah ada janji. Katanya orangnya lagi keluar dan gua disuruh tunggu sebentar.

Singkat cerita, gua diterima part-time di Kopi Amat. Hari itu juga gua langsung masuk untuk training. Gua masuk 3 hari dalam seminggu dan selalu shift malam atau closingan. Gua seneng bisa ngisi waktu luang gua untuk mempelajari hal baru + dapet uang. Walau nggak seberapa dibanding penulis sebelah. Hehe kidding.

https://qph.fs.quoracdn.net/main-thumb-507213163-200-ebmaeiorkrfdkfiunmgymrspzkntnlhk.jpeg

Maaf gambarnya udah kayak thumbnail.

(Visited 1 times, 1 visits today)

Leave A Comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *