Bukan Pejuang SBMPTN

Sebenernya telat banget si nulis ini, cuma yaa bodoamat dah.

Sejak januari 2019 gua udah mulai menyiapkan diri untuk masuk PTN. Rencananya, ikut SNMPTN dan kalo gagal ya ikut SBMPTN kalo gagal juga ya swasta huhu. Tapi karena SNMPTN juga nggak bisa diharapkan, jadinya gua mulai belajar TPA dan TPS buat ujian SBMPTN nanti. Walaupun nilai rapot gua bagus dan nama gua baik di sekolah.

Pendaftara SNMPTN pun dimulai, gua sama temen-temen langsung nyerbu lab komputer dengan membawa berkas-berkas syarat pendaftaran. Nggak inget ada berapa orang, paling banyak yang dari jurusan akuntansi. Semua lancar-lancar aja tinggal nunggu sekolah PENCET TOMBOL FINALISASI.

Setelah menunggu beberapa hari, gua cek Google News buat baca info terbaru SNMPTN. Gua baca ada sekitar 18ribu (lupa tepatnya berapa) sekolah yang daftar dan 4ribu yang nggak ikut karena nggak finalisasi. Keesokan harinya di sekolah, ada WhatsApp masuk dari grup sekolah yang isinya murid yang mau lanjut kuliah.

Ternyata sekolah gua nggak ikut SNMPTN gara-gara nggak finalisasi. Yang ada dalam otak gua saat itu ‘bodoamat, kapasitas otak gua masih cukup buat tanding di SBMPTN‘. Dan ekspresi murid lain kecewa dan marah-marah gajelas di grup. Ya emang sakit banget si harusnya ada 5/6 murid yang bisa lolos SNMPTN jadi nggak ada sama sekali.

Banyak murid yang nggak terima kalau sekolah nggak ikut SNMPTN, sampe-sampe ada yang ngebuat guru baper dan berakhir di ruang BK. Ya mungkin itu satu-satunya harapan buat mereka yang marah-marah. Kasian si.

Dan akhirnya banyak yang tumbang dan memutuskan buat kerja dulu dan gatau mereka mau kuliah apa nggak next year. Gua dan beberapa teman gua memutuskan untuk tetap berjuang dan mengikuti SBMPTN. Mereka semua belajar bareng dan sedangkan gua sendiri solo belajar online di Zenius, sambil nyicil pelajaran UN.

Sebenernya gua udah expert si buat UN ceelah. Tapi tetep ngajarin temen-temen pelajaran yang belum mereka bisa, terutama elu Di, Aldi, susah banget diajarin MTK. Hampir setiap minggu gua dan temen-temen belajar bareng pulang sekolah, padahal banyak bercadanya.

Pokoknya pusing banget deh itu deket-deket UN dan kelulusan. Waktu itu udah mulai juga tuh universitas-universitas unjuk diri a.k.a promosi biar kalo nggak masuk ptn masuk univ mereka. Walaupun ada beberapa temen gua yang emang mau langsung swasta, soalnya tau diri kemampuannya wkwk.

Tiap malem tiap ada kesempatan gua belajar, dan nggak lupa juga hil bales chat kamu. Tapi eh, gua ternyata banyak mainnya juga ya kalo diinget-inget, sering jalan dan nongkrong. Kalo kelas gua lagi di lab tuh, anak cowoknya semua bukannya belajar malah main Motor GP atau GTA.

Walau begitu belajar nggak ada habisnya juga. Capek deh pokoknya.

Ujian sekolah dan uprak pun tiba, gua nomer duain dulu SBMPTN dan alhamdulillah semuanya lanjay. Pengumuman UN dan kelulusan masih bulan depan dan UTBK udah di depan mata. Ujian pertama UTBK gua di UI Fakultas Ekonomi, gua sesi 1.

Bangun jam 5 pagi, sholat, berdoa dan minta restu sama orangtua agar dilancarkan ujiannya. Ke UI naik kereta, dari pasar minggu. Sangkin gugupnya gua dengerin lagu biar santai sambil chatan sama temen ngebahas wordpress. Nggak nyangka sih, hari sabtu gitu kereta arah bogor masih rame banget, padet.

Padahal itu jam 6 kurang lho, muka-muka orang yang naik pada capek semua. Maklum lah budak korporat. Asik chatan sama dengerin lagu, gua nggak tau kalau stasiun UI udah lewat dan sekarang gua di depok baru. Kelewat 2 stasiun, mana udah jam 6 lagi. Gua langsung kabur ke peron sebelah buat balik, dan sampe stasiun UI ngabisin waktu 15 menit.

Sampe sana bingung di mana letak gedung ujian gua. Akhirnya gua lari-lari ke arah abang grab dan grabnow, dia juga nggak tau itu gedung di mana. Akhirnya gua dan abang grab ngikutin map aja. Akhirnya sampe juga, tapi masih bingung di mana letak ruangannya. Gua nanya ke orang di sana, dia jelasin deh di sini situ masnya ke sini.

Oke, gua jalan, alhamdulillah belum telat, tapi kayaknya gua ketinggalan sesuatu. Maksudnya ketinggalan pengumuman sebelum masuk. Di pintu kan ada nama-nama peserta ujian, gua cari nama gua, TERNYATA NGGAK ADA. Gua balik lagi ke bawah dan bilang ke orang yang tadi kayaknya saya bukan di ruangan itu. Gua kasih kartu ujian gua, dan bener aja salah.

Akhirnya ditunjukin ruangan yang bener dan gua telat :(. Walau belum mulai ujiannya tapi tetep aja telat :(. Capek ngos-ngosan, andrenalen terpicu tapi bikin gua semangat ujiannya wkwk. Ujian 4 jam non stop, sampe ada orang di ruangan gua itu nahan kencing kasian banget, tapi akhirnya dibolehin keluar dengan syarat ditemenin.

Lanjut part 2 deh.

(Visited 1 times, 1 visits today)

1 Comment

  1. Amanda 30 Agustus 2019 at 9:33 pm

    Mantep ji. Jangan males malesan update nya. Seliw nanti gua baca smua wkwk

    Reply

Leave A Comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *