Cacat Logika

Orang-orang pengen berbuat baik, tapi kadang — bahkan sering — caranya itu salah.

Selama gua belajar buat persiapan UTBK/SBMPTN di Zenius, ada satu pernyataan yang melekat banget di otak gua. Kira-kira begini “Orang sebenarnya ingin berbuat baik, kira-kira 90% orang di dunia ini ingin melakukan kebaikan, namun sering salah caranya“.

Pernyataan tersebut gua denger dari mentor Zenius pas lagi belajar bagian logika dan cara berpikir yang baik dan benar. Sampe selesai belajar, kata-kata itu terus terngiang di otak dan karena gua pikir bener dan emang bener.

Ini adalah sebuah cacat logika yang paling sering gua temuin sehari-hari. Sering banget. Contoh yang paling kecil deh, ortu itu kadang ngelarang ini itu kan? Lo tau tujuan mereka baik, tapi caranya itu salah. Nah itu yang gua maksud, mau berbuat baik tapi caranya salah.

Cacat logika itu merugikan orang yang mau diberi kebaikkanya. Contoh lagi kali ini pake cerita. Ada orang mau buat bisnis makanan, dia buat lah makanannya dan tetanggananya disuruh cobain. Tetangganya itu boong bahwa makanan yang dibuat orang ini enak tapi sebenernya nggak enak.

Si tetangga ngomong enak dan boong itu demi agar Si orang yang mau buat bisnis makanan ini seneng. Tujuannya baik, biar seneng. Karena dibilang enak, akhirnya usahanya mulai dibangun. Tapi beberapa bulan kemudian, usaha tersebut bangkrut karena emang masakan orang ini sebenernya nggak enak.

Gara-gara Si tetangga boong yang tujuannya baik, eh malah berujung kebangkrutan usaha orang tersebut. Sedih sekali. Tapi kadang susah ngebedain antara cacat logika atau emang murni mau buat jahat. Makanya penting buat ngomong apa adanya.

Kira-kira cukup ya penjabaran gua di atas? Jadi menurut gua jarang orang bener-bener jahat, yang ada ingin berbuat baik tapi sering caranya itu salah.

(Visited 1 times, 1 visits today)

Leave A Comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *