Dear Friend, Dear Me

Udah lama banget nggak update di blog ini, sibuk sama blog utama soalnya. Eh tapi emang mana yang utama ya? Gua sendiri nggak tau. Tapi nggak ada sih yang utama, pasti ada aja momen-momen di mana kita mengabaikan apa yang kita anggap “utama”. Sekalipun kita dipaksa buat selalu tertuju pada yang utama. Nggak, nggak akan bisa.

Sebenernya udah banyak banget keresahan dalam diri gua semenjak terakhir nulis di blog ini. Tapi kayaknya keresahan itu seperti menguap. Jadi yaa, yaudah deh, mungkin udah basi juga kalo mau dibahas sekarang.

Oiya, sekarang kan bulan-bulan kelulusan sekolah. Salah satu temen deket gua lulus tahun ini. Kasian nggak sih lulus di saat keadaan seperti ini? Mau cari kerja juga susah. Udah sering banget gua tanya mau kuliah apa kerja. Dia selalu jawab maunya kuliah, tapi gimana, modal gua cuma ini. Yang dimaksud modal itu keahlian.

Dia jago dalam bidang olahraga, tapi biasa aja dalam bidang pengetahuan. Dia juga sempet nanya-nanya beasiswa yang nerima prestasi dari cabang olahraga. Ya tau kan kalo orang nggak kuliah, terus dari keluarga biasa aja, nggak ada modal, belum tau ilmu ekonomi atau manajemen uang, terus mau langsung kerja dan jadi pegawai biasa. Sampe dapet wahyu dari Tuhan dulu baru bisa dia hidupnya di atas rata-rata.

Apalagi di Jakarta, yang rata-rata pendapatan orang-orangnya itu lumayan besar, mungkin 2x lipat UMR. Aduh pokoknya banyak banget parameternya deh. Intinya kalo hanya lulusan SLTA terus nggak ada modal (uang untuk usaha) dan skill yang bayaranya mahal, agaknya susah buat hidup “enak”. Ya gua tau enak itu relatif, tapi banyak uang dan hidup tenang, apa itu bukan enak?

Terus juga gua suka kesel banyak yang mulutnya enteng dan bilang “sekarang mah nyari duit gampang, ada internet”, “jadi youtuber aja, langsung kaya”, “trading forex online lah” dan lain-lainya dah. Padahal yang ngomong begitu belum buktiin omongannya sendiri kalo hal-hal yang dia sebut itu bakal cepet atau ngasilin uang banyak. Dalam kenyataannya semua itu nggak gampang.

So, teruntuk teman gua. Semoga omongan lu tentang gap year dan mau kuliah tahun depan tercapai. Gua bakal bantu lu selalu. Semoga kita semua jadi orang yang kita mau, semangat!

(Visited 13 times, 1 visits today)

Leave A Comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *