Liburanku: Bubur Nggak Pake Bawang

Baca bagian sebelumnya Liburanku: Makin Rusak!

*Suara adzan berkumandang

Gua lihat ke arah jam, ah gua ketiduran semalam. Cepat-cepat meraih HP yang keadaannya masih menyolok ke laptop, ternyata masih belum bisa juga. Gua solat subuh dan lanjut tidur lagi karena masih ngantuk banget.

Sekitar pukul sepuluh gua bangun lagi. Melakukan aktivitas seperti biasa yaitu sarapan — walau udah kesiangan. Karena — kata Hilda — sarapan itu sebelum jam 9, kalau udah lewat jam 9 namanya makan siang, Apa iya?

“MAHH.. SARAPAN,” gua agak teriak, nggak tau kenapa.

“Beli sana, ambil duitnya di dompet,” bales nyokap gua.

“Beli apa, Ma?”

“Terserah,”

“Okedeh,”

Dalam hati gua, “cuek amat,“.

Belum cuci muka dan bersih-bersoh, gua ambil uang dan langsung menuju ke tukang bubur terdekat.

Radius 40 meter gua melihat tukang bubur beserta gerobaknya sedang dikerumuni para manusia kelaparan yang sepertinya sudah tidak sabar menunggu buburnya jadi.

“Sial, gua laper banget pula, cari aja deh naik motor,”

Karena ramainya tukang bubur yang di dekat rumah, gua memutuskan untuk mencari tukang bubur lain di tempat lain. Gua balik lagi ke rumah untuk ngambil motor.

~

“Kok balik lagi?” tanya nyokap gua.

“Banyak zombie mah, eh rame maksudnya,” jawab gua.

“Terus?” masih nanya lagi nyokap gua.

“Yaa.. nggak jadi beli, males ah rame,” jawab gua lagi.

“Ini mau beli di tempat lain,” ucap gua sambil ambil kunci motor dan pergi.

Gua jalan ke kemang raya, biasanya banyak orang jual makanan buat sarapan. Ke tukang bubur langganan nomer dua, nggak jualan dia. Gua jalan lagi dan menemukan tukang bubur yang lumayan sepi.

Biasanya ya kalau ada tukang jualan makanan sepi, itu ada dua faktor, nggak enak atau harganya mahal.

“Satu bang, nggak pake bawang goreng,” minta gua ke abang tukang bubur.

“Emang kenapa? tanya dia.

KENAPA DITANYA COBA, TINGGAL NGGAK USAH PAKE BAWANG AJA.

“Saya nggak suka,” jawab gua.

“Kenapa emangnya? kan enak,”

SERAH LO BANG.

“Gapapa nggak suka aja,”

Gua perhatiin dia buatin bubur gua. Dia tuang seledri, dia tuang kacang, dia suwir ayam, dia tuang bawang go….

“STOP BANG, NGGAK PAKE BAWANG,” teriak gua.

Kaget dikit tukang buburnya balas, “Kenapa?”

OH GUA TAU NIH KENAPA TUKANG BUBUR INI SEPI, BOLOT HABISAN ABANGNYA.

“Ya kan tadi saya udah bilang nggak suka bawang,” jawab gua males.

“Oiya saya lupa, maap yaa dek,”

“Yauda cepet bang laper nih,”

Setelah buburnya jadi, gua langsung bayar dan cepet-cepet pulang buat menyantap bubur ini. Nggak usah dijelasin lah ya rasanya, intinya biasa aja dan nggak ada spesialnya layaknya bubur pada umumnya.

Image result for bubur
Ilustrasi bubur Resep Bubur Ayam Kuning, Sarapan Pagi Paling Favorit

Baca bagian selanjutnya Liburanku: Bikin SKCK.

(Visited 2 times, 1 visits today)

1 Comment

  1. Pingback: Liburanku: Bikin SKCK – Ajireza.com

Leave A Comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *