Posts tagged Liburanku

Liburanku: Bikin SKCK

Baca bagian sebelumnya Liburanku: Bubur Nggak Pake Bawang.

Frustasi, gua frustasi.

Udah coba berbagai cara sampai bongkar-bongkar lagi mastiin apa yang salah, akhirnya gua nyerah. Dugaan sementara gua si IC yang kena. Tapi gua memutuskan bawa nih HP ke tukang service aja. Habisan udah mentok (stuck) otak gua dan cuapekknya minta ampun.

Juga, kebetulan temen gua mau buat SKCK, jadinya sekalian benerin HP gua. Iyan namanya, sahabat gua dari kecil.

Sementara itu di Line:

Iyan: “ji nyok”

Gua: “nyok kita nonton ondel-ondel nyok”

Iyan: “serius bele”

Gua: “pain”

Iyan: “anterin gua bikin SKCK”

Iyan: “sekalian bener hp lu”

Gua: “beli thai tea tapi ya”

Iyan: “gampang udah”

Gua: “oke mantap gua mandi dulu”

Read only

Iyan ini emang orangnya dermawan a.k.a nggak pelit (baca: bagi gua), mungkin juga karena keluarga gua baik ke keluarga dia. Selalu ada — ceelah — buat mereka. Intinya kita itu sama-sama baik dan saling bantu deh.

~

“Iyaann..,” ucap gua pake nada nyamper temen.

“Bentar cuk,” sahut Iyan.

“Gc, panas ni,” keluh gua.

“Bawa tas kan lu?” tanya iyan.

“Ya bawa lah geblek, udah ayo,” jawab gua sambil meraih kunci motor.

Iyan ini emang kalo lagi jalan sama gua, pasti selalu gua yang bawa motor. Kalau dia yang bawa, artinya gua lagi lemes atau hal lainnya yang bikin nggak bisa bawa motor. Tapi gua selalu dapet hadiah (reward), entah itu kopi atau minuman lainnya. Bahkan ya, tiap gajian atau lagi punya uang banyak, dia nggak jarang juga traktir gua sesuatu. Thank youuu ma pren..

Selain Iyan, ada dua lagi sahabat gua, dan di lain cerita bakal gua highlight.

Singkat cerita, gua sampai di tempat untuk bikin SKCK — gua nggak tahu nama tempatya apa, tempat polisi gitu deh — dan langsung parkir motor di luar karena nggak bisa parkir di dalam.

“Jangan dikunci stangnya,” kata kakek-kakek tua penjaga parkir liar tersebut.

“Iya, kek,” jawab gua.

Setelah memarkir motor, gua dan Iyan langsung masuk ke dalam. Kami sempat kebingungan mencari di mana gedung/bangunan untuk membuat SKCK. Akhirnya, Iyan menyuruh gua untuk bertanya ke polisi yang jaga di depan. Awalnya gua nggak mau karena malu dan males juga, tapi gua jalan juga.

“Siang Pak, kalo mau buat SKCK di mana ya tempatnya?” tanya gua ke salah satu polisi yang sedang duduk asik sambil ngopi.

“Um..ksahdfaljsdk!” agak tersendak karena gua tanya saat dia sedang minum kopinya. WKWK.

“Di sini, benar,” jawab Pak polisi.

“Ya iya di sini Pak, tapi di mana tepatnya?” tanya gua lagi.

“Oo, kamu lurus aja nanti, nanti mentok belok kanan, jalan sedikit, nah nanti ada bacaan SKCK-SKCK gitu, di situ tempatnya,” menjelaskan dengan sangat rinci ke gua.

“Oke Pak, terima kasih,”

Gua balik ke tempat Iyan.

“Sini ikut gua, gua tau nih,” ucap gua.

“Di mana emangnya?” tanya iyan.

“Udah ikut aja,”

Padahal Iyan udah pernah buat SKCK sebelumnya di sini, masa dia lupa.

~

Gua dan Iyan sampai di tempat untuk buat SKCK, di sana udah banyak banget orang yang (pasti) lagi ngurus SKCK. Gua dan Iyan duduk di bangku antrian. Gua udah punya firasat nggak enak, karena bangku panjang ini kan buat yang ngatri, dan gua nggak ngangtri tapi males nunggu di belakang.

Benar aja, ada salah pegawai di situ teriak nanyain satu-satu yang lagi ngantri.

Anjrit lah kena kibas gua ini mah.

“MAS, MAS ITU, IYA KAMU, MAS LAGI NGANTRI NGGAK?” tanya si kampret ini ke gua.

“Engga Pak, lagi nunggu temen,” jawab gua.

“MAS TOLONG PINDAH KE BELAKANG YA, BANGKU ITU KHUSUS BUAT YANG NGANGTRI, AYO MAS CEPET,”

GUA DENGER KELEUSS..

Gua langsung cepet-cepet pindah ke belakang. Sampai belakang, ternyata ada ruang baca. ALHAMDULILLAH. Gua masuk ke dalam ruang baca, tempatnya gelap, ada AC tapi mati, panas banget. Gua cari buku yang sekiranya enak buat dibaca pas lagi keadaan begini.

Setelah sekitar 5 menitan mencari dan keringat sudah mengucur deras (lebay), gua melihat buku berjudul “Islam Moderat vs Islam Radikal”. Menarik, gua langsung ambil buku itu dan keluar ruangan — karena panas banget — buat baca buku itu.

Liburanku: Bubur Nggak Pake Bawang

Baca bagian sebelumnya Liburanku: Makin Rusak!

*Suara adzan berkumandang

Gua lihat ke arah jam, ah gua ketiduran semalam. Cepat-cepat meraih HP yang keadaannya masih menyolok ke laptop, ternyata masih belum bisa juga. Gua solat subuh dan lanjut tidur lagi karena masih ngantuk banget.

Sekitar pukul sepuluh gua bangun lagi. Melakukan aktivitas seperti biasa yaitu sarapan — walau udah kesiangan. Karena — kata Hilda — sarapan itu sebelum jam 9, kalau udah lewat jam 9 namanya makan siang, Apa iya?

“MAHH.. SARAPAN,” gua agak teriak, nggak tau kenapa.

“Beli sana, ambil duitnya di dompet,” bales nyokap gua.

“Beli apa, Ma?”

“Terserah,”

“Okedeh,”

Dalam hati gua, “cuek amat,“.

Belum cuci muka dan bersih-bersoh, gua ambil uang dan langsung menuju ke tukang bubur terdekat.

Radius 40 meter gua melihat tukang bubur beserta gerobaknya sedang dikerumuni para manusia kelaparan yang sepertinya sudah tidak sabar menunggu buburnya jadi.

“Sial, gua laper banget pula, cari aja deh naik motor,”

Karena ramainya tukang bubur yang di dekat rumah, gua memutuskan untuk mencari tukang bubur lain di tempat lain. Gua balik lagi ke rumah untuk ngambil motor.

~

“Kok balik lagi?” tanya nyokap gua.

“Banyak zombie mah, eh rame maksudnya,” jawab gua.

“Terus?” masih nanya lagi nyokap gua.

“Yaa.. nggak jadi beli, males ah rame,” jawab gua lagi.

“Ini mau beli di tempat lain,” ucap gua sambil ambil kunci motor dan pergi.

Gua jalan ke kemang raya, biasanya banyak orang jual makanan buat sarapan. Ke tukang bubur langganan nomer dua, nggak jualan dia. Gua jalan lagi dan menemukan tukang bubur yang lumayan sepi.

Biasanya ya kalau ada tukang jualan makanan sepi, itu ada dua faktor, nggak enak atau harganya mahal.

“Satu bang, nggak pake bawang goreng,” minta gua ke abang tukang bubur.

“Emang kenapa? tanya dia.

KENAPA DITANYA COBA, TINGGAL NGGAK USAH PAKE BAWANG AJA.

“Saya nggak suka,” jawab gua.

“Kenapa emangnya? kan enak,”

SERAH LO BANG.

“Gapapa nggak suka aja,”

Gua perhatiin dia buatin bubur gua. Dia tuang seledri, dia tuang kacang, dia suwir ayam, dia tuang bawang go….

“STOP BANG, NGGAK PAKE BAWANG,” teriak gua.

Kaget dikit tukang buburnya balas, “Kenapa?”

OH GUA TAU NIH KENAPA TUKANG BUBUR INI SEPI, BOLOT HABISAN ABANGNYA.

“Ya kan tadi saya udah bilang nggak suka bawang,” jawab gua males.

“Oiya saya lupa, maap yaa dek,”

“Yauda cepet bang laper nih,”

Setelah buburnya jadi, gua langsung bayar dan cepet-cepet pulang buat menyantap bubur ini. Nggak usah dijelasin lah ya rasanya, intinya biasa aja dan nggak ada spesialnya layaknya bubur pada umumnya.

Image result for bubur
Ilustrasi bubur Resep Bubur Ayam Kuning, Sarapan Pagi Paling Favorit

Baca bagian selanjutnya Liburanku: Bikin SKCK.